Maret 08, 2015

#TantanganMenulis - Impian Terbesar

 


Kalo ngomongin impian, aku nggak bisa kalo diminta buat nyeritain satu impian, soalnya impianku buanyak, dan sampe sekarang belum bisa fokus, jadi entah kapan bakal terwujud. Yaelah banget nggak sih?

Harusnya hari ini ada satu impian yang terwujud, tapi emang dari awal udah aku dapetin kenyataan kalo aku musti buang impian itu jauh-jauh. Menghabiskan sisa hidupku bersamanya! Haha, nggak terwujud, soalnya dia milih meminang perempuan lain. Dari ketidakterwujudnya impianku itu, aku justru merasa menjadi orang yang paling diperhatiin banget sama Tuhan.

Barangkali Tuhan pingin aku wujudin satu per satu impianku sebelum seseorang meminangku, seenggaknya aku pernah nyemplung bentar di impianku gitu kan ya. Misal nih, aku punya impian pingin jadi penulis skenario di tipi-tipi gitu (aamiin. moga ini nggak berlebihan). Waktu itu ada di pesbuk, grup kepenulisan buka beasiswa menulis skenario. GRATIS! Cuma perlu ngejawab pertanyaan 'kenapa kamu mau jadi penulis' dan aku mengetikkan di kolom komentar, 'Karena menjadi penulis itu keren. Dengan menulis, aku bisa pergi kemana saja, memilih waktu yang aku mau, dan mengajak siapa pun yang ingin ikut (pembaca). Bisa bawain oleh2 juga berupa ilmu dan pengetahuan itu sendiri. Aku juga tak perlu bekal banyak kecuali imajinasi.'

Dan aku menjadi salah satu orang
yang beruntung buat dapet beasiswa kelas menulis skenario. Dari 400 komentar diambil 20 komentar. Alhamdulillah banget, karena Tuhan nemuin aku sama orang-orang keren. Di kelas, meskipun online tapi bener-bener digembleng banget sama Mas Agung Argopo, beliau yang ngisi kelas. Mas Agung ini udah banyak nulis skenario buat FTV juga sinetron. Sekarang ini ilmu udah dapet banget, di kelas juga udah mulai banyak tawaran dari PH, yang pasti info ini aku dapat dari Mbak Achi-TM (temen hidup Mas Agung yang juga penulis skenario dan novel) yang me-share info tersebut. Temen2 yang lain udah mulai nyoba kirim sinopsisnya dan acc, sayang banget aku belum bisa, kepentok skripsik, dan harus fokus satu itu. Tapi, aku nyoba yakin di dalam hati kalo suatu saat nanti impianku buat jadi penulis skenario bakal terwujud. Aamiin.

Sebelum itu pernah satu impian hampir terwujud. Pas itu ada event nulis dari Majalah PadMagz, hadiahnya ke Lombok. Itu pas aku lagi ngiler2nya pingin ke Lombok. Gratis! Demi apa salah satu impian terbesarku itu bisa keliling dunia tapi tanpa ongkos, kalo boleh lebih sih pinginnya gratis.. tis.. tanpa sepersen pun. Haha. Dan naskahku lolos, tertera di nomor 50, urutan terakhir, masuk nominator. Itu tuh ajaib banget, mengingat saingannya mencapai 500an naskah. Sayang banget, pas disaring aku nggak masuk 3 yang kepilih buat berangkat ke Lombok. Tapi, lumayanlah dapet sertifikat. Haha

Terus... pingin tulisanku bisa sebuku sama penulis-penulis yang karyanya udah seabrek. Pas itu ada event dari penerbit Kinomedia. Alhamdulillah dari 215 naskah, naskahku masuk 8 naskah yang lolos. Dan kegirangan banget pas tau naskah-naskah itu bakal sebuku sama naskah milik Mpok Mercy dan Mas Ari Keling sebagai penulis tamu. Demi apa, pas itu lagi-lagi aku merasa Tuhan begitu merhatiin aku. Akhirnya terwujud! (moga kegiranganku ini nggak bikin aku keliatan udik. Haha), karena selama ini tulisanku cuma masuk di buku-buku antologi terbitan indie. Detik itu aku terpacu buat terus nulis, tapi itu musti dipending dulu, soalnya... iya, skripsik, musti fokus sama itu. Jadi, pas ada ide lewat gitu, aku cuma bisa menuliskan garis besarnya dulu. Moga abis wisuda nanti, aku bisa nyelesein semuanya. Aamiin.

Yeah, itu cuma impian kecil dari apa yang sebenernya aku impikan. Jadi penulis, impian yang pernah ditertawain sama anak-anak satu kelas, termasuk dosen Akuntansi Internasioal-ku dulu waktu semester lima. Sialan emang, aku sempet malu waktu itu. Seolah-olah mereka itu melempariku pertanyaan, "Penulis? Bisa bikin kaya emang? Penulis itu apaan sih?" Begitu, kayak yang jadi penulis tuh konyol gitu, loh. Haha, biarlah.

Terusss, impian yang sangat pingin aku capai dan bisa jadi adalah sebuah goal utama dalam hidupku ituuu, ya mampu wujudin itu semua, seenggaknya satu berhasil dan bisa aku persembahin buat babe sama bunda. Meskipun nggak seberapa, seenggaknya aku bisa ngasih secuil bukti kalo aku mampu, bisa ngasih kebahagiaan buat mereka. Nggak cuma jadi anak perempuan mereka yang masih suka ngerengek.

Terakhir, ada satu kalimat yang bolehlah direnungin. Ngutip dari blog temen  -yang kayaknya dia lagi nikmatin terwujudnya mimpi yang pernah dia punya- Dien namanya.
Oke, ini paling terakhir. Impian yang musti di goal-in dalam waktu dekat. WISUDA tahun ini, masuk whises list. WILL BE COME TRUE. Aamiin.


Semarang, Maret di tanggal ketika jatah hidupku (kembali) berkurang.



https://petronelaputri.wordpress.com/2015/02/11/tantanganmenulis/
Sedang bersenang-senang bareng Kak @Kopilovie dan Kak @miss_zp di #TantanganMenulis buat tema No. 5 :D

2 komentar:

zis mengatakan...

Wah, senangnya kalau impiannya sudah banyak yang terwujud! Semoga semakin hari semakin baik lagi, ya. Semangat!!!

adindanenii mengatakan...

Aamiin, doa yang sama buat Kak Nella.
Makasi yak. Semangat! Semangat!! :D